UJUNG GELAM BEACH, THE BEST SUNSET OF KARIMUN JAWA ISLAND

By Kartikanofi - Januari 21, 2019


Jika mengkiblatkan diri mengikuti kepercayaan Bangsa Yunani Kuno, maka aku adalah penggemar berat Dewa Apollo. Dewa yang disebut-sebut sebagai dewa matahari, puisi, musik, pengobatan, ramalan dan pemburu dalam Mitologi Yunani. Bah, banyak kali ya seperti dewa multitalenta.

Kabarnya, semasa peradaban Dewa Zeus berkuasa dalam Kerajaan Olympus dan kehidupan Bangsa Yunani Kuno, Apollo mengemban tugas setiap harinya sebagai penunggang kereta matahari untuk melintasi langit. Aku sempat membayangkan ketika matahari hampir tenggelam, mungkin Apollo mengusap keringat di sela-sela wajahnya dan bersiap mendaratkan kereta matahari yang ditungganginya.  Tepat di atas garis pantai yang landai aku duduk menatap Apollo di atas kereta matahari sambil memetik ukulele melantunkan lagu “Senja di Ambang Pilu” milik Danilla. Nyatanya, seumur hidup tidak ada kejadian seromantis itu.

Tetapi sebagai penikmat berat matahari terbenam dan pengkhayal lambaian tangan Dewa Apollo, aku banyak menghabiskan waktu berbuaru matahari terbenam di pantai. Selama hidupku, Pantai Ujung Gelam di Karimun Jawa lah yang paling aku kagumi. Aku telah menyambangi Pulau Karimun Jawa dua kali dan selalu merengek agar sempat menikmati sunset di Ujung Gelam.

Pantai Ujung Gelam tersohor sebagai landmark Pulau Karimun Jawa memang digadang-gadang sebagai spot wajib wisatawan yang singgah di Pulau Karimun Jawa. Berada di ujung barat Pulau Kemujan yang masih satu daratan dengan Pulau Karimun Jawa. Entah kenapa dalam satu daratan memiliki dua nama pulau? Letaknya sangat strategis, hanya butuh waktu tempuh 30 menit dari pusat Pulau Karimun Jawa, bahkan sangat dekat dengan Bandara Dewadaru yang beberapa bulan lalu dibuka kembali untuk melayani rute penerbangan dari Kota Semarang.

Tak banyak yang ditawarkan dari pantai ini. Hanya segelintir warung berjejer menawarkan es kelapa muda dan kudapan lainnya.  Ada satu pemandangan yang membuat orang-orang mudah mengenali Pantai Ujung Gelam, yakni sebuah pohon kelapa miring di tengah pantai. Biasanya, banyak wisatawan yang memanjati pohon ini. Aku sempat memergoki seorang turis asing yang memanjati pohon ini, namun  tidak mampu turun dari pohon. Alhasil, adegan ini membuatku tertawa terpingkal-pingkal.
Seorang Turis Asing yang Tidak Mampu Turun Pohon
Pasir putih dan bersih memang tidak bisa diragukan lagi. Ditambah tonjolan batu karang berwarna hitam beberapa deretan dekat garis pantai. Apalagi merasakan nikmatnya kaki telanjang yang menginjak pecahan batu karang yang menyerupai kerikil di atas pasir. Sakit sekali ternyata. Laut berwarna tosca, kadang pula bersih bening sampai memamerkan kekayaan terumbu karang bawah lautnya. Ketika matahari terbenam yang letaknya hanya beberapa jengkal dari garis cakrawala, warna laut berubah menjadi berkilau seperti kolam cairan emas.
Pecahan Batu Karang
Sangat mengagumkan bukan? Jadi gimana, sudah ada hasrat berlibur ke Pulau Karimun Jawa?

  • Share:

You Might Also Like

33 komentar

  1. Karimun Jawa jadi bucket list sejak dua tahun lalu tapi belum kesampaian. Ujung gelam pastinya bakal kumasukin ke daftar wajib kalau ke karimun. thanks for sharing kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wajib banget punya bucket list ke Karimun Jawa, bening banget pantainya.
      Kalo Ujung Gelam memang destinasi wajib buat nonton sunset.

      Hapus
  2. wah bukannya nolongin mas bule turun malah tertawa terpingkal-pingkal, kamu jahat. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha soalnya lucu sih bulenya, petakilan. Mau nolongin udah kaku kebanyakan ketawa.

      Hapus
    2. bule emang suka petakilan kalo ke negara tropis, macam anak kecil kalau liat mainan baru, haha. Kita juga bakal petakilan kali ya kalau berkunjung ke negara orang pas melihat sesuatu yang ngga ada di negara kita.

      Hapus
    3. Wah untungnya aku selama ke luar negeri nggak pernah petakilan sih. Tapi nggak tau kalo ketemu salju, udah guling guling di jalan mungkin. Haha

      Hapus
  3. Mbak kusuka imajinasimu di dua paragraf pertama. Lalu saya membayangkan betapa tampan dan gagahnya si dewa Apollo ini. Duhhh.. hehehe..

    saya pernah ke Jepara beberapa kali tapi belum berkesempatan mengunjungi Karimun Jawa nih. padahal saya tinggal di kota Pati. traveler pemalas macam apalah saya ini. hahaha.
    Foto-foto sunsetnya asli bikin mupeng pengen segera ke karimun jawa euy. semoga bisa secepatnya kesana deh. Amin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha Dewa Apollo memang udah idaman wanita lah. Tampan, multitalenta, nunggang matahari lagi.
      Wah semoga segera kesampaian ya ke Karimunjawa, 2 jam perjalanan kok pakai Kapal Express dari Jepara.

      Hapus
  4. Sunset tuh pasti romantis. Apalagi di pantai yang indah kayak ini, diiringi nyiur melambai. Indonesia banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sunsetan pas lagi patah hati udah nggak romantis lagi, Mas. Senja di ambang pilu itu mah.

      Hapus
    2. hhaha.. patah tumbuh hilang berganti mba. dibawa selow aja

      Hapus
    3. Patah tumbuh hilang berganti tuh lagunya siapa ya? Haha

      Hapus
  5. Bagus banget sun setnya ya. Udh lama bnget mau ke karimun jawa tapi belum kesampaian, masuk wish list dulu deh hehehhe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk ke Karimun jawa, Mbak. Sekarang udah ada rute penerbangan dari Semarang loh.

      Hapus
  6. Fotonya keren. Bikin penasaran pengen ke sana.

    BalasHapus
  7. Wah, paragraf pembukanya manis sekali. Aku suka.
    Foto-fotonya juga keren. Ajari dong biar bisa motret begitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih ya.
      Hihi masih belajar motret kok belum pinter pinter banget.
      Yang penting komposisinya pas aja, pakai format raw, nanti tinggal edit pakai lightroom.

      Hapus
  8. Sunset tidak pernah mengecewakan... kalau udah ngomongin sunset mau dimanapun kayaknya emang asyik apalagi di pinggir laut yang bisa langsung melihat matahari tenggelam di horison

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, sunsetnya nggak pernah mengecewakan. Setelah pulang baru kecewa. Hyaaaa malah curhat.
      Tapi emang sih menikmati sunset paling enak tuh di pinggir pantai begini.

      Hapus
  9. Uwooww cakep betss. Emang karimun jawa salah satu best place buat liburan plus lihat sunset. Sayang, lom ke sana wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Mbak Sinta, rencanain ke Karimun jawa.

      Hapus
  10. Kenapa gak ngiblat ke Dewa 19 aja dengan "kangen" sebagai talentanya, iya.. "kangen" karimun jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ngiblat Dewa 19 malah bukan kangen talentanya, tapi "Pupus".
      Baru kusadari, cintaku bertepuk sebelah tangan... Kyaaa

      Hapus
  11. Mbak, suka banget ih mampir ke blog ini. Terpukau sama fotonya, larut sama tulisannya. Aku yang ga begitu suka pantai, rasanya pengen bergegas ke Karimun haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih, semoga selalu suka ya sama tulisan tulisan lainnya.
      Yuk ke Karimun lah, seru buat snorkeling.

      Hapus
  12. OMG Indeed ini indah bangeeetttttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main ke Karimunjawa dong biar indahnya terlihat nyata.

      Hapus
  13. Kalau sudah cerita tentang pantai dan mentari, semangatlah aku baca postingan ni :D Sisanya tinggal bikin video-nya aja nih, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih suka baca tulisan ini.
      Iya nih semoga bentar lagi bisa release video ya.

      Hapus
  14. Mashaa Allah sunsetnya cakep banget Mbaaaaaa. Takjub!! Wah langsung masukin Karimun Jawa ke bucket list nih. :D

    Btw itu turis akhirnya bisa turun ga? Bantuin Mba hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus banget Mbak masukin bucket list ke Karimunjawa. Nanti ketagihan pengen ke situ lagi.

      Bisa kok, dibantuin warga sekitar. Tapi yah bulenya sambil bawel gitu haha.

      Hapus
  15. Karimunjawa ada bandaranya mba ? Baru tau aku.. terakhir kesana gak ada soalnya, tapi Uda lama banget sih hehehe

    BalasHapus

Please leave a comment and I'll be back to visit your page. Let's make a bingo!